Friday, September 4, 2009

Orphan | Ketegangan hingga tetes terakhir!!

Awalnya gw ga mau jalan buat nonton bareng anak- anak, ada Pura, Sekar, Berty, dan Via. Tapi pas buka website-nya 21 Cineplex dan disitu gw ngeliat trillernya Orphan, satu kata untuk kesan pertama: GILA GILA GILA GILA..

Langsung gw putuskan gw mau nonton!haha..thanks to Pura yan gudah mau boceng gw pulang pergi ke PIM..hoho

Pas mesen PIM, sepiii bangedd damai rasanya,haha dan pas mesen tiket kita tanpa pikir panjang milih seats di bagian atas, di row C. Di layar computer emba2 penjual tiket menunjukkan bahwa penonton sangat sedikit..waw, gw langsung mikir, gila ni psti bakal tegang ni nontonnya.

Setelah sholat, kita langsung masuk studio 2 yang emang ternyata sepi beneurrr..dari berlima kaga ada yang mau duduk di pinggir, deket jalan..alhasil gw lah yang duduk..

pas filmnya mulai..tererenggg..anjirrr gw udah dibikin tegang sama proses melahirkan anak ketiganya Jhonny..OH NO..bayi udah mati di dalem, darah berceceran, terus dokternya narik bayinya make alat yan gede gila, gw ga tau tu namanya paan..sintinggggggggg..ternyata itu cuma mimpi si istrinya Jhonny nginget proses persalinannya dia yang gagal dan bayinya meninggal sebelum dia sempet liat.

ckckck

sampai pada cerita dia mengadopsi anak dari sebuah panti asuhan,, The Name is ESTHER..
Pada awalnya Esther secara kasat mata seperti anak2 lainnya, bahkan ia dianggap sebagai anak yang luar biasa hebat dengan berbagai keahlianya terutama dalam melukis,, dia sopan banged, cantik tapi mukanya itu jutek gila,,misterius,,satu keanehan dia yaitu selalu memakai pita di pergelangan tangan dan di leher. Gw pikir itu cuma aksesoris, ternyata eh ternyata fungsinya sebagai penutup bekas sayatan yan gdilakukan oleh dirinya sendiri..gila2.

bersambung...