Monday, December 28, 2009

Mendadak ingin nikah muda :p :p

Tadi pagi, pas di angkot lagi agak-agak ilang mood gara-gara tu abang sopir lambretaaaa, tiba2 ada sepasang suami istri yang masih muda, gw taksir umurnya sekitar 22 tahun untuk istrinya dan 24-26 tahunan untuk cowonya (sotoy aja sih) tapi ya ga tau yaaa bisa aja mereka baby face alias udah tua tapi muka masih muda.

Suaminya ganteng! sumpah gw ga lebay! mirip pasha ungu (yang ini agak lebay sih) haha tapi emang bener terus istriya tuh cantik. Yah pokknya sepaket banged deh! Subhanallah :)
Nah si suami bawa berbagai macam jinjingan dan si istri pastinya gendong baby mereka yang cantik banged (bapa-ibunya aja cakep) :p

Pas naek dan turun angkot terlihat suaminya sangat mengayomi istri yang sedang menggendong anaknya. Bayi mereka itu masih terbilang merah karena emang baru beberapa hari (gw nguping pembicaraan sang istri dengan ibu-ibu di angkot) :p
Yap mereka dari klinik bersalin itu kesimpulannya. So swiiiitt banged membayangkan gw berada di posisi istrinya wehehhehe mupeng tepatnya. Gw pengen punya suami seperti (kalo bisa lebih baik) yang di angkot itu (udah ganteng, penyayang, dllllllll) hahhaa naluri cewek siapa sih yang ga mau dapet pendamping kaya gitu. Dan terbersit dalam pikiran gw, oh god pengen deh nikah muda.. :p

Sejak gw SMA gw emang sempet berfikir untuk menikah di umur 22-23 tahun-an apalagi kalo udah ada calonnya jiahahhaaha :D tapi kenyataannya sekarang aja belom ada -_-
Jangankan gw, temen2 gw pun yang udah menjalin hubungan bertahun-tahun dengan pasangannya belum berani berkomitmen atau memikirkan lebih jauh dengan pasangan. Maklum, kalo kata orang tua mah masih bau kencur, mending urusin sekolah dulu! :p :p
Tapi yaa belom tentu juga yang belom punya pasangan sekarang bakal nikah di umur tua, jodoh kan udah diatur sama Allah, betul?!

Tadi pas pulang kuliah gw nulis status mengenai hal ini juga, dan lumayan banyak respon dari para facebookers, yang ngena sih comment dari seorang guru agama SMP gw, Bapak Abdul Jalil Kasim. Ini nih liat :

Di klik aja biar keliatan :)




Beliau bilang puasalah kamu dan selesaikanlah pendidikanmu, betul betul.. Artinya kita yang masih remaja-remaja berjiwa labil harus bisa mengendalikan hawa nafsu duniawi. Kalau secara fisik kita sudah mampu menikah, belum tentu secara mental kita siap. Apalagi kalau sampai hawa nafsu itu berefek yang negatif. Jadi proses belajar kita secara akademik, diiringi dengan proses kematangan dan pendewasaan diri kita dalam menjalani kehidupan kedepan yang bakal 1000x lebih rumit dibanding kehidupan kita yang sekarang.
Tapi kalo dipikir-pikir kenapa dari nasihat pak Jalil itu kaya gw ngebet banged minta nikah,hahah ajegile, nggalah gw juga tau harus nyelesein pendidikan, nyari uang untuk kebutuhan tersier gw (kan yang primer+sekunder ditanggung suami) hahha, ngebahagiain orang tua, baru deh lepas dari tanggung jawab orang tua..aamiin.

anyway, Terimakasih Pak Jalil atas wejangannya :) :)




-Indah Prihandini-